#JakarteKite Tradisi Nyorog Yang Mulai Terlupakan

Apa kabarnya sobat iJak ? Gimana nih puasanya saat ini ? Bang Jek harap sih, lancar-lancar aja yah sampai hari terakhir bulan Ramadhan ini. Banyak sekali tradisi yang kita jumpai dalam masyarakat mulai dari saat akan menyambut Ramadhan, saat Ramadhan hingga menjelang lebaran. Nah, hari ini Bang Jek bakalan ngasih tahu sobat iJak, tradisi Nyorog yang merupakan salah satu tradisi masyarakat Betawi saat akan memasuki bulan Ramadhan. Nyok dibaca !

Nyorog

Nyorog adalah sebuah tradisi masyarakat Betawi saling berkirim makanan kepada sanak saudara yang dituakan. Biasanya tradisi ini berlangsung 2 hari sebelum memasuki bulan suci Ramadhan. Dahulu kita akan sering sekali melihat masyarakat Betawi berlalu lalang membawa rantang atau wadah makanan untuk diantarkan kepada sanak kerabat yang dituakan. Makanan yang diantarkan biasanya tidak ditentukan jenis dan ragamnya. Tapi biasanya terselip di dalamnya makanan khas Betawi seperti Gabus Pucung .

Tradisi Nyorog ini bertujuan untuk memperat hubungan kekeluargaan. Selain itu, tradisi ini juga bertujuan saling mengingatkan bulan puasa yang akan segera tiba, memohon maaf dan mohon doa untuk kelancaran dalam menjalankan ibadah puasa. Sebuah tradisi yang mempererat tali silaturahmi bukan ? Kita juga diajarkan untuk tetap santun dan hormat kepada orang yang lebih tua. Walaupun tradisi ini sarat makna, akan tetapi kenyataannya tradisi ini mulai memudar. Sudah tidak banyak masyarakat Betawi yang melakukan tradisi Nyorog ini. Ada pula yang memilih mengganti makanan dengan sembako.

Bagaimana sobat iJak ? Apakah sobat iJak salah satu yang masih mempertahankan tradisi Nyorog dalam keluarga ? Yuk kita lestarikan tradisi yang memilki nilai-nilai positif dalam masyarakat.